Teruntuk Laziale : Lupakan Simone Inzaghi, Sarri Lebih Menjanjikan

Siapa yang menggantikan posisi Simone Inzaghi di kursi pelatih Lazio akhirnya terjawab. Adalah Maurizio Sarri yang dipercaya manajemen Lazio untuk memimpin Ciro Immobile dkk musim depan.

Photo : The Guardian
Penunjukkan Sarri sebagai pelatih baru Lazio semestinya bisa menutupi kesedihan dan kegusaran fans Lazio yang masih sulit move on ditinggal pelatih muda potensial seperti Simone Inzaghi ke Inter Milan.

Profil dan rekam jejak Maurizio Sarri sebagai pelatih jelas lebih meyakinkan daripada Simone Inzaghi. Seorang Pep Guardiola sendiri pernah memuji gaya permainan "Sarri Ball" yang diterapkan Sarri di Napoli sebagai salahsatu gaya permainan sepakbola yang menarik untuk ditonton.

Tidak hanya memanjakan mata, Maurizio Sarri juga unjuk kualitas. Mencuat namanya kala membawa Empoli promosi ke Serie A, Sarri menjelma jadi pelatih elit di Italia bersama Napoli.

Selama 3 musim menangani Napoli dari 2015 sampai 2018, Sarri membawa klub itu konsisten jadi pesaing Juventus berburu Scudetto. Napoli memang hanya finish di posisi 2, 3 dan 2 dalam 3 musim bersama Sarri, tapi konsistensi itu menarik perhatian klub-klub Eropa untuk mencicipi racikan Sarri. Chelsea yang kemudian mendapatkan kesempatan itu.

Di musim perdana dan satu-satunya menangani Chelsea, Sarri membawa The Blues finish di peringkat 3 Premier League, runner up Piala Liga Inggris dan juara Europa League. Gelar Europa League pun jadi trofi juara perdana sepanjang karir kepelatihannya.

Setelahnya, bak pecah telur, Sarri berada dalam mode panen trofi juara. Bersama Juventus di musim perdana dan juga satu-satunya, Sarri meloloskan Juve ke final Coppa Italia. Meski kemudian kalah tetapi Sarri menjaga Juventus tetap Scudetto Serie A.

Dua musim beruntun meraih trofi juara di dua klub berbeda dan dilakukan di musim perdana. Europa League bersama Chelsea dan Scudetto bersama Juventus. Tidakkah catatan ini cukup untuk membuat fans Lazio move on dari Simone Inzaghi?

Photo : Goal
Adik kandung Filippo Inzaghi itu harus diakui memang seorang pelatih muda potensial tetapi jika merujuk pada kinerja terkini maka rekam prestasi Sarri jelas lebih baik.

Jangan lupa bahwa Simone Inzaghi baru mencuat namanya dalam 3 musim terakhir dengan 2 trofi juara Coppa Italia dan Piala Super Italia. Soal konsistensi berada di level papan atas masih patut diuji lagi.

Faktanya Lazio musim lalu tidak bisa berbicara banyak. Mereka gagal lolos ke Liga Champions dan kehilangan trofi "kelas dua" seperti Coppa Italia.

Sarri punya rekam jejak lebih baik daripada Simone Inzaghi. Ketimbang meratapi Simone yang kini menangani Inter Milan, fans Lazio lebih baik menyambut kehadiran Maurizio Sarri.

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.